Welcome for JAWAPOSTING *** KLIK IKLANNYA, 1 Klik Dari Anda Sangat Berarti Bagi Saya Thanks *** thanks for Mr. bedun_19, Mr. Bobby Julian, Mr. Garra Jail, Mr. Ziza Lufiaz and all friend *** Cinema3satu *** http://admaster.union.ucweb.com/appwall/applist.html?pub=zhuangtc@444zizalufias *** Thanks To *** Thanks to blogspot lagi butuh tukar link gan.. silahkan copy link ane di bawah... terus koment sotmix.. ntar ane pasang link sobat.. thanks all

budaya Indonesia vs Malaysia; Konflik Tari Pendet

Diposkan oleh irfan on Friday, October 08, 2010



neilhojasebenrnya berita tentang konflik ini agak terlambat. Atau boleh dibilang terlambat sekali. Tapi, apa yang ingin penulis sampaikan di sini adalah sedikit pencerahan, bagi para pembaca yang mungkin sangat semangat untuk mempertahankan salah satu budaya bangsa kita ini. Di awal tulisan, penulis ingin memuji semangat perjuangan mempertahankan 'kemerdekaan' kita dari seluruh bangsaIndonesia. Begitu ada isu tersebut, serta merta kita langsung bergolak.
Akan tetapi penulis juga ingin mengkritik beberapa tindakan dari kita khususnya, yang mungkin terlihat agak gegabah. Begitu isu itu muncul, langsung saja sebagian dari kita mencak-mencak, protes, ngamuk-ngamuk, berkata kasar, di mana-mana dan kapan saja. Tiap ketemu orang, perkataannya hanya soal emosi, tapi entah apakah dari kita sudah mengerti duduk perkara sesungguhnya.
Persoalan 'tanggapnya' hampir sebagian besar dari kita, juga pernah disinggung oleh cebong di postingan soal pulau jemur. Terlalu tanggap, hingga akhirnya 'marah-marah' gak karuan. Lebih lanjut soal cerita ini, bisa dibaca di blognya cebong ipiet.
Kembali ke persoalan tari pendet, dan isu-isu lain yang lebih luas, baik itu menyangkut Malaysia, ataupun isu-isu dalam negeri, ada baiknya kita tidak gegabah. Hal ini pun sudah disinggung dalam Al-Quran, surat al-Hujurat ayat 6.
يا أيها الذين ءامنوا إن جاءكم فاسق بنبأ فتبينوا أن تصيبوا قوما بجهالة فتصبحوا على ما فعلتم نادمي
yang artinya: "Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang Fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."

Maksudnya adalah, apabila kita mendapati sebuah isu atau berita, jangan dulu bertindak (gegabah), akan tetapi cari tahulah terlebih dahulu duduk perkara dan kebenaran beritanya (tabayyun). Karena itu pula, bahkan saya sendiri - hingga sebelum diposting tulisan ini - belum berani berbicara ataupun bertindak. Penulis lebih memilih untuk diam, dan menunggu penjelasan dan perkembangan isu ini. Hingga akhirnya kutemukan sebuah tanggapan dari seorang tokoh budaya dan sastraMalaysia, Ummuhani.
Beliau menulis dalam blognya (ummuhani.com),
“Di Malaysia, media kita lebih memfokuskan isu-isu yang lebih besar berlaku sekarang ini misalnya H1N1 dan Bulan Ramadan mulia ini. Jadi, rata-rata masyarakat termasuk saya tidak tahu tentang ‘Tarian Pendet’. Kita mengakui banyak menerima pengaruh budaya terutama dariIndonesia kerana dalam banyak hal, Malaysia belajar dari Indonesia. Bahkan dalam kesusasteraan, kebudayaan dan kemasyarakatan pun, bukan hanya Indonesia, kita juga menerima pengaruh dari India, Arab, Cina dan tamadun lain. Kami rakyat Malaysia tidak pernah mengakui bahawa itu adalah asli Malaysia. Ianya gabungan pengaruh masyarakat yang datang ke sini.”
“Kenapa perlu marah-marah, bukankah rakyat Malaysia pada hari ini adalah celupan dan pendatang dari seluruh dunia termasuk Jawa, Sumatera, Aceh dan lain-lain. Mereka itu membesar dan beranak-pinak di sini. Dari situlah budaya keaslian mereka berkembang di Malaysia.”Kitakan serumpun dan senusantara? Kalau orang Melayu tidak memperkembangkan budaya Melayunya, apakah kita mengharapkan orang Eropah membanggakan khazanah kebudayaan Melayu? Lebih-lebih lagi di kala budaya asli kita sendiri makin terhakis dengan anai-anai globalisasi.
“Eloklah kita mencari ruang untuk mempertautkan bukan mencari lubang untuk dijarakkan.”Intinya, dari yang bisa saya tangkap adalah bahwa sesungguhnya bukan niat langsung pihak Malaysia untuk mengklaim budaya Indonesia, akan tetapi memang budaya Indonesia yang berusaha dilestarikan oleh anak cucu keturunan mereka yang tinggal di Malaysia. Dan lagi jelas, bahwa apa yang ditampilkan discovery channel tersebut adalah liputan sepihak.Tak lupa, saya kutip juga komentar dari juru bicara Deplu Teuku Faizasyah dalam jumpa pers di Kantor Deplu, Jalan Pejambon, Jakarta Pusat, Jumat (21/8/2009), sebagaimana diberitakan okezone.com, "Kita harus lihat dahulu seperti apa, kalau hanya dijadikan background iklan, seharusnya kita tidak terprovokasi seperti melancarkan protes. Ini malah bisa jadi sarana promo kita," kata Faizasyah. "Kalau itu sudah jadi isu publik akan kita tindak lanjuti. Intinya belum ada klaim dari pihak Malaysia, hanya iklan," pungkas dia. Dia juga memberi contoh soal pemakaian Eropa sebagai background iklan Indonesia.Lebih lanjut, masih di blog ummuhani.com juga, saya temukan tanggapan dari warga Indonesia yang beristrikan orang Malaysia, dan sekarang menetap di sana. Mas Fauzan - begitu dia menuliskan namanya di kolom komentar - bilang bahwa, salah satu akar mudahnya sebuah isu menjadi panas dan kacau, adalah karena kurangnya komunikasi antara kedua belah pihak. Baik itu dari sisi pemerintah, maupun dari elemen individu masyarakatnya. Pada hakikatnya, sebelum sebuah isu muncul telah timbul pra konsepsi masing-masing dari kita. Inilah, akar permasalahannya...Sebagaimana yang Allah bilang di lanjutan surat al-Hujurat di atas, kali ini ayat 13:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا
yang artinya: "Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal."
Saya mencoba memberi arti terjemahan berbeda, bahwa maksud dari kata 'supaya' (li) di sini diartikan sebagai 'irsyad' atau perintah yang bermaksud untuk memberi petunjuk dan arahan, bukan sekedar tujuan. Dankata saling kenal mengenal di sini, kita 'baca' salah satu unsurnya sebagai komunikasi - yang tanpanya kita tidak dapat membangun sebuah hubungan yang saling kenal mengenal. Selain mungkin di situ kita juga bisa tambahkan unsur toleransi, dsb.
Hal ini senada dengan apa yang dikatakan oleh salah seorang pakar psikolog dari Amerika di kolom kompas, bahwa salah satu dari 3 hal yang sangat menentukan kualitas sebuah hubungan adalah komunikasi. Akhirkata , sudahkah kita mencoba membuka diri, dan memulai sebuah komunikasi dengan mereka? Bila dari pihak pemerintah masih sulit kita harapkan, mari kita awali dari dunia kita (blogosphere, maya, nyata, dll) dari sekarang..

{ 0 komentar... read them below or add one }

Post a Comment

Makasih dah mau ngasih komen smoga bermanfaat bagi semua kalangan dan bloger, Komentar anda sangat berarti bagi saya, mohon kritik dan saran

JAWAPOSTING's Fan Box

JAWAPOSTING on Facebook and

Recent Post

Label

' (2) 6 (1) ADSENSE (3) ANTI MALAYSIA (5) APLIKASI (6) arti (28) ARTIKEL (701) ARTIS (21) ASEAN (5) ASMARA (5) AWARD (1) B (1) BAHASA INDONESIA (74) BAHASA INGGRIS (106) BAHASA JAWA (10) BAHASA JEPANG (2) BANK (2) BARAT (3) BERITA (1) BIOGRAFI (3) BISNIS (69) BOEKP (12) BUKU (1) BUKU TAMU (3) CARA BELAJAR SABAR (2) cara download musik di blog aku (3) cerita rakyat (14) cerpen (25) cerpen pondok TBI (3) CHEAT PB (1) chord (1) cinta (1) Connect With Friend (1) copas (3) DANGDUT (1) design (1) DESKRIPSI (4) DI JUAL (2) DOWNLOAD GRATIS (87) DRAMA (17) drama ku (2) ELEKTRONIK (5) FACEBOOK (73) FALAK (1) FENOMENA (1) film (38) FILM INDONESIA (12) FLASHDISK (3) gambar (3) GAME (8) GAWE KONCOKU (2) GRATIS (1) GUESTBOOK (1) HACKER (7) HARDWHARE (1) HARGA (1) HARI RAYA IDUL ADHAH (1) HEWAN (2) HIJAB (1) HUKUM (16) i (1) I (1) ide konyol (1) IKLAN (1) ilmu otomotif (13) INDONESIA (91) INDOSAT (1) INFORMASI (118) INSTALASI (2) INTERNASIONAL (19) INTERNET (73) IPA (8) Iptek (13) ISENG (1) ISLAM (157) JANGAN MINDER (1) JUAL BELI (4) KARYA ILMIAH (5) Karyaku (1) KATA BIJAK (1) KATA MUTIARA (3) KEBUDAYAAN (5) kehidupan sehari-hari (1) KEMERDEKAAN INDONESIA (2) KERAJAAN (1) KESEHATAN (24) KHUSUS MAS ALFAN RECCERY (1) KHUTBAH (3) KIMIA (2) KIRIM ARTIKEL MU (4) kisah dalam puisi (2) KISAH KU (10) KITAB (1) KITAB ALFIYAH (2) KOMPUTER (36) KONTES (1) KORAN FESBUK (105) KORD (15) KOTAK MASUK EMAILKU (129) KRITIKAN PEDAS SANG GARUDA (1) Kucing Hias (5) KUNCI GITAR (19) kurikulum (3) LAPORAN (5) LIPUTAN (1) LIRIK (28) LIRIK LAGU (30) logo (6) lucu (3) makalah (113) management (1) masyarakat (1) MENGHITUNG (1) MOBILE (31) MODIFIKASI (1) MOJOKERTO (1) MOTOR (1) MP3 (25) MUSIK (41) NARATIVE TEKS (4) NEGARA (5) NEWS (1) NOT FOUND (1) novel (7) OBAT (1) OLAH RAGA (9) OM BEDHUN_19 (1) OTOMOTIF (7) OVJ (3) OVJ Opera Van Java (3) paid to comment (1) PAPER (1) PASANG IKLAN (1) PAYPAL (4) PDTM (4) PEMILU (2) PEMIRINTAH (5) pendidikan (3) pendidikankan (669) pendidkan (43) PENELITIAN (4) PENEMUAN (1) PENGAJIAN (10) pengertian (9) PENGETAHUAN (87) PENYAKIT (4) perawatan badan (4) PERBANKAN (3) PERKEMBANGAN (2) PHONSEL (16) PHOTO ALBUM PRIBADI (3) PIDATO (3) PLANET (5) point blank (1) POLITIK (6) PORN (13) PROGRAM (1) PROPOSAL (3) puisi (8) PUISI CINTA (2) PULSA (1) RADIO ONLINE (1) RAMALAN ZODIAK (10) RAN ONLINE (3) RESENSI NOVEL (3) RESEP MAKANAN (46) RESUME (1) RINGTONE (1) RPP (23) RUMAH TANGGA (1) SEJARAH (38) SEMINAR (2) SENI (12) SEX (8) Sex On the street (1) SHOPPING (1) silabus (1) SKRIPSI (6) SOAL (5) softwere (12) SUARA ANAK BANGSA (1) sulap (1) TANAMAN (2) TEKNOLOGI (11) TEMPAT SHARING (1) TEMPLET JAWAPOSTING (1) tentang lagu (1) TENTANG Q (19) teriamkasih anda telah mengunjungi blog ini (3) TERJEMAH AL-QUR'AN (7) TESIS (1) THEME (1) TIPS (24) trafik meledak (1) trik bloger (47) trik Facebook (29) TRIK FS (4) TRIK RAN ONLINE (1) TUGAS (11) tugas pdtm 2 (5) TUKAR LINK (1) tulia (3) TULISAN ORANG (580) TUTORIAL (12) TV ONLINE (18) TWITTER (13) UAN (2) ume (3) UMUM (428) VIDIO MUSIK (2) welpaper (11) WINDOWS (2) WISATA HATI (1) wordpress (1) XP (1) youtube (1)

Followers